Laman

Sabtu, 24 Maret 2012

The Woman in Black di Malem Jumat



Adakah yg udah nonton The Woman in Black??

Maap maap aja yee sebelumnya, postingan kali ini bakal panjaaaaaaaaannnggg bangeeeeettt..

Sebenernya postingan ini bukan review tentang film The Woman in Black, dari judul aja udah keliatan kaleee, kok nyolot? Ini lebih ke cerita tentang pengalaman “heboh” gw pas nonton tuh film. Sebenernya gak heboh2 amat sih, gwnya aja yg terlalu heboh pas nonton tuh film, sumpah ini gak penting bgt. Ini film yg udah gw tunggu dari lama, dan akhirnya kesampean juga buat nonton *menangis terharu*. Awalnya sih gara2 liat trailernya, kayaknya seru tuh. Apalagi pas presenter (gw lupa nama acaranya) bilang filmnya bagus, alhasil gw makin penasaran pengen nonton, kepo banget sih lu ya.

Pas lg iseng2 liat web-nya 21, ternyata filmnya LAGI TAYANG DONK. Dan gw udah ketinggalan info, cupu banget sumpah, bisa2 gw didepak dari kaum sosialita gara2 gak update. Oh NO! Akhirnya gw ngajak temen2 buat arisan, eh salah, nonton maksudnya. Ternyata eh ternyata, yg paling memungkinkan buat kita tonton itu yg jam 20.55. Gw inget kalo hari itu adalah hari kamis. Yg gak gw sadarin, sampe temen gw yg bilang kalo..

Jreng.. Jreng.. Jreng..

Itu malem jumat…

Diulangi sekali lagi…

Itu malem jumat..

Yg artinya gw bakal nonton film horror malem2 di kamis malem yg artinya itu MALEM JUMAT… *mendadak histeris*

Dan yg ngebuat gw agak panik sampe pengen goyang patah2, saat beli tiketnya, ternyata baru gw dan temen2 gw yg mo nonton tuh film. Tolong bayangkan dalam benak anda, cermati secara mendalam, apa jadinya kalo dalam 1 ruangan bioskop hanya terisi 6 bangku, dan yg bakal kita tonton itu film horror malem2 di kamis malem yg artinya itu MALEM JUMAT (diulang lagi!).. Dalam hati gw panik, cenat cenut gmn gitu, tp berhubung kedua temen gw lainnya gak protes, dan 3 org lainnya yg blm pada datang gak tau kalo yg bakal ditonton itu film horror, hak veto memutuskan kalo tiket tetep jadi dibeli *ketok palu*.

Pas masuk ke studio, gw pun dengan sukses dapet tempat duduk di tengah, hahahahaha *tawa penuh kemenangan*. Kita agak panik juga sih di dalem, apa beneran nih yg bakal nonton cuma kita berenam aja? Coba tolong dibayangkan kembali, ini bukan kayak yg di film2 korea, nyewa bioskop buat nonton berdua supaya keliatan romantis. Dan akhirnya secercah harapan pun datang, seperti cahaya mentari yg menerobos masuk ke dalam ruangan yg gelap. Segerombol org masuk ke dalam studio, itu artinya bioskop gak jadi kita sewa. Tp sedikit kecewa juga sih, karena ternyata mereka gak duduk di belakang kita, jd belakang kita tetep aja kosong, horror banget loh, itu kan malem jumat (diulang lagi!). Film pun dimulai, gw mempersiapkan kerudung dan tas buat nutupin mata. Jadi istri wanita siaga, saat hantu muncul, langsung tutup mata.

Oia, ini sinopsis ceritanya yg berhasil gw simpulin..
Arthur Kipps, seorang pengacara muda sekaligus single parent dari anak lelakinya yg baru berusia 3 tahun, ditugaskan oleh atasannya untuk mengurus Eel Marsh House yg telah ditinggal mati oleh pemiliknya. Eel Marsh House terletak di desa Crythin Gifford, yg hampir seluruh penduduknya percaya pada tahayul dan menolak kehadiran Arthur di desa. Mereka menganggap rumah tersebut sebagai sumber bencana yg terjadi, yaitu semacam kutukan yg membuat anak2 di desa tersebut mati secara mengenaskan. Kejadian2 aneh dialami Arthur saat berada di Eel Marsh House, perlahan rahasia tentang rumah itu mulai terkuak. Hingga akhirnya dia menyadari, setiap kemunculan wanita misterius berpakaian serba hitam, akan ada anak yang mati. Semua itu terjadi karena dendam yg dimiliki arwah wanita misterius tersebut. Arthur berusaha meredam kemarahan sang arwah penasaran, demi menyelamatkan nyawa putranya yg juga ikut terancam. Namun semua upaya yg dilakukannya tidak mengubah apapun, pada akhirnya dia dan anaknya mati mengenaskan. Spoiler Alert!!

Trailer The Woman in Black
          
Menurut pendapat gw..
Filmnya serem GILA, ngebuat deg2an dari awal sampe akhir. Sampe2 gw agak bingung sama ceritanya karena keseringan nutup mata. Penampakannya banyak banget, dan ngagetin abis. Alhasil gw nanya terus ke temen gw, penampakan yg muncul itu apa, gara2nya gw nutup mata terus. Temen gw sampe protes, soalnya kan gw yg ngajak nonton tuh film, tp malah nutup mata terus. Padahal durasi filmnya gak nyampe 2 jam, tp sanggup bikin gw pengen cepet2 keluar dari bioskop. Itu sih lu aja yg penakut ya!


Tapi kalo diliat dari ekspresi temen2 gw sih, emang bener kalo filmnya serem abis. Diantara kita berenam, cuma 2 orang (cowok pastinya) yg berani melek pas ada penampakannya, itu juga sambil nyerocos sumpah serapah. Yg pasti film ini bikin gw parno kalo ngedenger suara gemerisik daun yg ketiup angin. Secara di Bogor lagi musim angin, jadinya ada angin terus2an. Makanya gw sekarang masuk angin *abaikan*.  

Oia, Daniel Radcliffe loh yg jadi Arthur di film ini. Sempet penasaran juga sih sama aktingnya, secara ini film Daniel pertama di luar Harry Potter yg gw tonton. Image Harry Potter sendiri udah melekat banget di sosok Daniel. Tapi gak ada sedikit pun image Harry Potter yang terlihat di sosok Daniel saat gw nonton film ini. Menurut gw pribadi sih, Daniel terlihat dewasa di film ini. Jadi, dari sisi akting Daniel Radcliffe di sini sama sekali tidak mengecewakan buat gw. 

Sumber gambar :
http://www.richmwaters.blogspot.com/

10 komentar:

  1. aaaaaaaa pengen nonton banget secara aku fans nya daniel tapi belum nonton huhu...

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo menurut aku sih aktingnya daniel keren di situ,,
      gak ada kesan Harry Potternya sama sekali,, dia keliatan dewasa banget..

      Hapus
  2. gue belum nonton.. aaaaaww.. kenapa ada spolier??? kenapa oh kenapa??? -___________-"

    BalasHapus
    Balasan
    1. ooooppppzzz...
      hehehe..
      maaf2.. kan ada spoiler alert-nya.. :p

      Hapus
  3. Ntar aku download filmnya, ahh.. Cover filmnya keren tuh

    BalasHapus
  4. Gw jadi pengen ntn juga, tapi pagi2 aja deh.. hahaha

    BalasHapus
  5. tidak bakal gue nonton nih film, nonton film Mama aja udah gak bsa tidur -_-

    BalasHapus
  6. gue punya kaset bajakannya (gak modal abis) dan dari waktu dibeli sampe sekarang, belum gue tonton filmnya-_-

    BalasHapus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Ada kesalahan di dalam gadget ini